12 Oktober 2017

H-1 Menikah: Prosesi Siraman

Ekpresinya sudah sebelas-dua belas kan sama Raisa pas upacara siraman? #yha #skip


H-1 menikah, air mata saya luber selubernya.
Waktu itu tanggal 30 April 2016, di rumah diadakan pengajian dan prosesi siraman. Artinya, saya harus menyiapkan diri untuk "berpamitan" dan "meminta izin menikah" kepada kedua orangtua saya. Sekuat apapun dan sepede apapun saya menahan agar nggak nangis, tetap saja praktik lebih susah dilakukan daripada teori, haha.

Awalnya saya nggak kepikiran untuk pake acara siraman sebelum nikah. Tapi budeh saya bilang "Sayang lho, Ra, mending pake acara siraman sekalian. Nikah kan sekali seumur hidup, kapan lagi punya pengalaman kayak gini?"
Dan setelah dipikir-pikir, iya juga sih. Apalagi tema pernikahan yg saya pakai yaitu adat Jawa (pokoknya Jawa banget! hehe). Jadi prosesi siraman sih ya udah mesthi sepaket diadain :)




Buat saya, selain pengalaman bisa ngerasain prosesi siraman dalam rangkaian upacara adat pernikahan Jawa (yg biasanya cuma saya pelajari selama kuliah di Sastra Jawa UI), ini adalah saat-saat di mana saya mencurahkan segala rasa yg ada ke orangtua saya. Dari rasa terima kasih karena telah merawat saya hingga saya dewasa, dengan cinta dan kasih sayang. Juga rasa permohanan maaf yg mungkin sulit dan nggak pernah saya mampu utarakan selama saya hidup kepada mereka, atas semua kesalahan-kesalahan saya sebagai anak. Sampai akhirnya, inilah waktu di mana saya diberikan kesempatan untuk yg terakhir kalinya "meminta" kepada orangtua saya, yaitu dinikahkan dengan pria pilihan saya sendiri. :""")



Sebetulnya saya udah tau kalau di prosesi siraman ini bakal ada acara nangis-nangisan pas saya baca teks yg isinya ucapan terima kasih, permohonan maaf, dan meminta izin menikah. Apalagi teks yg dibuatin MC nya ini luar biasa kata-katanya (luar biasa bikin haru yg denger, apalagi yg baca! T.T).

Saya inget banget, baru pegang mic-nya aja tiba-tiba mata udah berkaca-kaca dan urat-urat wajah bikin jadi pengen nangis dengan sendirinya. Padahal belom juga dibaca itu teks isinya apa. Tapi kok suasananya itu loh tiba-tiba jadi bikin mbrebes mili. Apalagi pas lihat papa, mama, dan mbah uti udah duduk sambil nunduk (ngapain? ya nahan air mata juga xD)

Akhirnya, hari itu saya lebih banyak tarik nafas dari pada baca teks dengan artikulasi yg jelas. Baru kali ini loh saya baca teks sambil nangis. Itu kertasnya sampai basah karena beberapa kali kena rintik air mata saya. Rasanya setiap kata yg ditulis MC-nya bikin ngena hati. Nggak kuaaatttt. Bikin jadi inget masa-masa kecil hingga saya dewasa, selalu ada papa dan mama yg bimbing dan terlibat sepenuhnya dalam hidup saya. Setelah ini, tanggung jawab mereka berpindah pada laki-laki yg akan menjadi suami saya. Ah... meski lebay kalau dibilang ini perpisahan karena setelah nikah pun saya masih tinggal sama papa mama, tapi tetep aja kan.... setelah saya jadi istri Mas Rizky, orang tua saya lepas tanggung jawabnya. Orang yg pertama kali saya hormati dan cari, bukan lagi orangtua tapi suami.

Bacaan teks saya dibalas langsung oleh papa saya. Hari itu saya lihat papa lebih kuat dari saya untuk mengatur emosinya. Tapi mama sama mbah uti nggak bisa, saya lihat mereka sudah adu lomba ngelap air mata pakai tisu xD Kalau diinget-inget sekarang sih lucu, tapi waktu itu bikin tambah mewek yg lihat haha. Nggak nyangka juga, keluarga dan beberapa tamu yg nonton pun ikutan nangis wkwk.





Usai tangis-tangisan dan sungkeman, lanjut ke acara inti yaitu waktunya "diguyur" haha. Air yang dipakai untuk acara siraman ini diambil dari 7 mata air yg berbeda, waktu itu kami ambil mudahnya dengan mengambil dari 7 masjid yg berbeda. Orang-orang yg akan "menyiram" saya pun dipilih, salah satu syaratnya adalah yg hingga kini masih bersuami dan bukan "pernikahan sambungan". Kenapa? Karena katanya diharapkan calon pengantinnya akan langgeng pernikahannya, makanya yg "menyiram" pun yg pernikahannya masih utuh sejak menikah hingga saat ini. Bukan yg sudah dua atau tiga kali menikah ataupun yg (maaf) sudah janda. Wallahu'alam yaa... ini percaya gak percaya. Namanya juga prosesi adat.

Kalau saya pribadi, melakukan prosesi adat dalam pernikahan saya sebagai wujud rasa untuk melestarikan budaya dan buat seru-seruan aja. Penasaran juga soalnya selama kuliah mempelajari banyak upacara adat Jawa, masa iya pas giliran saya nikah eh dilewatkan begitu saja kesempatannya hihihi :p

Hari itu sayangnya hujan dereeeeessss banget. Bikin suasana makin dingin. Bahkan perias saya bilang biasanya air untuk siraman itu dingin. Dinginnya itu pake banget. Pokoknya airnya beda gitu rasa dinginnya. Tadinya saya nggak percaya sampe akhirnya diguyur dan bbbrrrr. Beneran dingin dan saya harus ngerasain air itu sebanyak  kali karena tiap orang menyiram 3 kali. Gayungnya kecil sebetulnya, tapi lumayan bikin mengigil hahaha.






Kelihatan sekali perbedaan raut wajah waktu lagi proses penyiraman. Dari haru masih kebawa nangis-nangis pas baca teks, terus mulai bisa senyum, dan akhirnya ketawa lebar hehehe. Adegan digendong papa itu lumayan mengagetkan loh. Soalnya takut papa nggak kuat atau malah kepeleset pas mau gendong saya karena lantainya licin dan becek. Ternyata, badan saya lumayan enteng kayaknya bisa langsung diciwir begitu haha. Well... itu terakhir kalinya saya digendong papa. Bahagia rasanya, tapi sedih juga :")

Souvenir Siraman untuk ibu-ibu yang nyiram saya.
Souvenirnya sederhana isinya handuk & sabun. Dekorasi papaerbagnya pun saya buat sendiri.


Selagi saya mengeringkan diri di kamar dan harus ganti baju secepat kilat, acara selanjutnya yg paling seru yaitu mama papa jualan dawet! Ah sayang banget nggak bisa ikut menyaksikan. Kayaknya rame banget soalnya kedengeran sampai dalam rumah hihi. Usai jualan dawet, saya yg sudah rapi ganti baju, lalu duduk bareng mama papa untuk disuapi.

Nah, ini dilema banget! Posisi saya saat itu lagi dipingit dan mutih. Sudah 3 hari hanya makan nasi putih pakai tahu rebus, kentang rebus, dan telor rebus bagian putihnya. Minum pun hanya air putih atau susu beruang. Begitu acara siraman ada prosesi disuapin nasi kuning dan nyicipin dawet itu rasanya bagaikan ketemu air di padang pasir xD Aji mumpung, tapi nggak banyak juga sih porsi yg boleh di makan. Cuma secuil thok. 






Ohya, maaf ya ini cerita tentang upacara adat siramannya nggak berurutan. Sebetulnya ada urutan-urutannya seperti saat papa pasang bleketepe di depan rumah, nanem potongan rambut saya, dan lain sebagainya yg saya juga lupa urutannya apa lagi hehe dan itu semua ada maksud/artinya menurut orang Jawa. Mungkin akan saya ulas lebih detail tentang upacara siraman dalam adat Jawa di postingan berikutnya.

Meski idealnya saya ingin menikah dengan prosesi yg adat Jawa banget, tapi ada beberapa prosesi yg nggak kami adakan seperti upacara midodareni. Harusnya usai acara siraman ini saya dipingit dan melakukan upacara midodareni. Nah, berhubung urutan acara pernikahan saya nggak pakai acara keluarga laki-laki datang beserta rombongan bawa seserahan, makanya midodareni-nya ditiadakan. Kami sepakat seserahan dilakukan pada hari H sebelum akad nikah.


Fotonya agak gelap karena mendung banget. Eh ada jagoan baru nongol xD

Alhamdulillah acara siraman berjalan lancar, meski hujan sampe acara selesai belum berhenti juga. One step closer, right? Usai acara saya kembali ke kamar, melanjutkan pingitan hehe. Bahkan masih harus "disikep" (semacam ratus tradisional gitu deh, biar makin manglingi).

Kurang lebih saya puas dengan setiap elemen pendukung acaranya dari dekorasi, MC, penata rias. Cukup rapi dan memang MC nya bagus seperti yg direkomendasikan oleh Tante Karina sebagai owner WO yg saya pakai jasanya. Tante Karina itu owner dari WO Sanggar Karina Pesona Pesta sekaligus penata rias saya dan mama. Wardrobe seperti kain siraman & beskap papa juga dari dia. 

Kekurangannya cuma satu sih... saya nggak siap dengan baju ganti setelah siramannya :( sementara siraman waktu itu dilakukan di rumah budeh karena rumah saya sudah penuh untuk tempat masak wkwk. Tapi untung banyak yg bantu jadi masalah-masalah kecil bisa teratasi semua.

Sekian ya cerita tentang prosesi Siramannya. Sampai jumpa di lain cerita :)

10 Oktober 2017

Persiapan Pernikahan: Printilan Seserahan

Finally ngeblog lagi. Itu pun karena akhir-akhir ini banyak ditanyain soal nyiapin serba-serbi buat nikah sama temen-temen sebaya yang mau nikah juga. Alhamdulillah... tahun 2017 dan 2018 ini banyak temen-temen yg akhirnya melepas masa lajang. Ahey!

Kali ini mau nulis tentang seserahan. Banyak banget temen-temen yg nanya soal seserahan isinya apa aja, beli kotak-kotaknya di mana, hias seserahannya sendiri atau gimana, dll. Dari pada ditanya lagi dan ngetikin lagi jawaban yg sama berulang-ulang ke orang yg berbeda, cuss yuk ah ditulis aja hihi.

Sebelum saya list apa aja isi seserahan saya waktu nikah, saya mau cerita dulu tentang budaya seserahan yg saya lakukan waktu nikahan. Jadi, seserahan ini adalah barang-barang yg saya request isinya apa aja, yg nantinya akan diberikan oleh Mas Rizky ke saya. Seserahan ini dibawa pada saat hari H bersama rombongan besan, diterima oleh keluarga saya sebelum akad nikah. Urutannya begitu kalo nggak salah. Soalnya pas akad nikah saya masih dirias, belom selesai. Jadi nggak liat prosesi langsung penyerahannya. Di video nikahan juga cuma simbolik aja yg kesorot hehehe.

Nah, jadi paham ya. Intinya seserahan itu semacam hadiah-hadiah dari calon suami buat wanita yg mau dinikahinya. Jadi, apa aja yg wanitanya mau, dibawain deh :p


LIST SESERAHAN

1. SEPERANGKAT ALAT SOLAT
Mukena putih dengan renda-renda ungu
* Sajadah warna ungu

Belinya di ITC Depok, lupa lantai berapa. Agak galau juga waktu itu milih mukenanya mau putih atau motif polkadot warna ungu. Kenapa ungu? Karena tema nikahan saya nuansa ungu. Jadi isi seserahannya juga kalo bisa ada ungu-ungunya hehe. Tapi akhirnya milih putih biar sekalian bisa dipakai untuk solat Ied setelah nikah :3

2. BAJU PESTA
* 1 set kebaya kutu baru warna maroon + bawahan

Belinya online di Instagram dan pake drama karena dibikin kecewa sama olshopnya :( Ah kalo diinget-inget bikin syebel...

3. BAJU SEMI FORMAL
* Peplum warna dongker (buatan @florimia)

Belinya online juga di Instagram. Udah dari jauh-jauh bulan sebelum nyiapin seserahan, naksir banget sama peplumnya. Terutama warnanya hehe. Biasanya kalo cewek-cewek lain mengelompokkan bagian ini untuk keperluan kantor alias pakaian untuk dia kerja. Berhubung saya kerjanya di rumah bukan pegawai kantoran, jadi minta bajunya buat jalan-jalan hehe.

4. TAS
* Tas jinjing (ada tali panjangnya juga kok)

Belinya online juga di Instagram. Lupa tapi nama olshopnya apa. Waktu itu minta tas ini karena suka modelnya dan ada gantungan kunci huruf R nya haha. Kepikiran kayaknya bermanfaat buat acara-acara formal kayak kondangan/lainnya.

5. SEPATU
* Flat shoes pink (by @pumpkinandglasshoes)

Lagi-lagi beli via online di Instagram. Sebelumnya pernah beli warna Nude dan cocok sama produknya. Akhirnya beli lagi buat seserahan, dengan warna yang sama kayak tas biar matching kalo dipake.

6. SET MAKE UP
* Wardah Everyday Luminous Two Way Cake (03 Ivory)
* Wardah Luminous Face Powder (03 Ivory)
* Wardah Lip Pallete Pinky Peach
* Wardah Exlusive Lipstick No. 47 (pilihan mas Rizky kalo ini :p)
* Wardah Eye Expert Aqua Lash Mascara (ini rekomendasi dari mbak-mbak Wardahnya)
* Wardah Staylast Gel Eyeliner 
* Wardah Blush On kode B (perpaduan warna pink-ungu)
* Wardah Eye Shadow kode L
* Sariayu Pensil Alis warna Coklat Tua (karena yg Wardah kosong)
* VIVA Face Tonic + Susu Pembersih aroma Lemon (Paporitttt wanginya)

Apa lagi ya? Kayaknya udah deh nggak ada lagi? Duh akika lupa karena udah setahun lebih yg lalu ngurusin giniannya hehe. Dulu pas beli ngerasanya udah banyak banget yg harus dibeli. Tapi ternyata pas udah dihias di kotak, keliatannya dikit banget. Jadi agak nyesel belinya cuma segitu doang. Apalagi pasca nikah mulai banyak datengin kondangan dan jadi doyan dandan hahaha.

7. SET TOILETERS
* Handuk ukuran besar 2 pcs
* Sabun Cair Lifeboy 500ml
* Samphoo Pantene 340ml
* Sikat Gigi 2 pcs
* Pasta Gigi ukuran besar
* Lulur Shinzui
* Hand Body Lotion Vaseline Pink
* Ovale Olive Oil
* Minyak Wangi Pucelle

Agak berantakan di sini pemilihan merknya gak senada. Yang saya dan Mas Rizky pikirkan yg penting ukurannya besar, isinya banyak, bisa awet dipakenya setelah nikah xD

8. HOBBY
Pernah baca di postingan blog orang, kalau dia masukin beberapa buku sebagai salah satu isi seserahannya karena baca buku itu hobinya. Saya ikutan pake ide ini tapi isinya MESIN JAHIT MINI PORTABLE. Berhubung profesi saya di bidang craft & sew, jadi harapannya bisa pakai mesin jahit juga nantinya untuk jualan. Tapi ternyata mesin jahitnya susah diaplikasikan dan akhirnya cuma jadi pajangan wkwk.

9. BEDDING
Cuma beli 2 seprei warna ungu, tanpa selimut dan bed cover. Kami gak suka tidur pakai bed cover jadi takut nggak kepake kalau dibeli juga. Padahal setelah dipikir-pikir, ya nggak papa juga sih ya waktu itu dibeli. Buat nambah-nambahin jumlah bawaan biar keliatan banyak (kata Mas Rizky lho yaaa xD)

10. "DALEMAN" 
* Hot Lingerie warna ungu tua! Pilihan Mas Rizky sendiri. Kenapa "hot" karena model lingerienya hampir nggak berbahan. Renda-renda alias bolong-bolong semua. Semriwing parah kalo tidur pake ginian hahaha masuk angin iyeee.
* Celana dalam 3 pcs
* Bra 3 pcs
Belinya di ITC Depok semua.

11. MAHAR UANG HIAS
Saya bingung selain mahar hias, mau nyebutnya apa. Bentuknya memang ada uangnya yg dihias-hias, jumlahnya sesuai dengan tanggal nikah. Ditambah pakai boneka pengantin adat Jogja terbuat dari flanel dan beberapa hiasan bunga kertas. Dibentuk dalam 1 frame kaca. Ini buatan saya sendiri. Simbol aja sebagai pemberian dari calon suami. Niatnya mau dipakai juga untuk MAS KAWIN, tapi disarankan sama penghulu lebih baik sebagai hadiah saja.


KOTAK HANTARAN
Bermodalkan info-info singkat di mbah gugel, akhirnya saya dan Mas Rizky meluncur ke Pasar Mayestik untuk cari-cari kotak hantaran. Berhubung sebelum-sebelumnya sering ke pasar ini, jadi udah sedikit tau kalau di sana banyak kotak buat seserahan.

Kami pilih Toko Immanuel yg posisinya agak di dalam, bukan yg di pinggir jalan. Setelah nanya-nanya harga dan lihat-lihat model kotaknya, akhirnya kita pilih 1 set kotak isi 4pcs berbagai ukuran warna ungu tua, bahan kulit. Dan 1 set lagi warna cream. Harga per set Rp 150.000. Jasa hiasnya Rp 35.000/kotak, kami nego-nego jadi Rp 30.000/kotak (mantap!).

Khusus set alat solat dan sprei, kena harga Rp 40.000/item untuk hiasnya. Soalnya dibentuk masjid dan bunga-bunga gede gitu. Estimasi pembuatan juga nggak lama, 2 minggu selesai. Bisa DP dulu atau langsung lunas.

Di Toko Immanuel ini banyak variasi untuk kotak hantarannya. Naksir sama yg tema shabbychic tapi muahal banget Rp 250.000/set isinya cuma 3 (wk). Dan jujur agak kurang puas sebenernya sama hasil hiasan seserahan saya waktu itu. Hasilnya terlalu simpel banget, cuma ditambahin pakai pita silver. Kurangnya lagi, si abangnya nggak bisa "bermain" warna kayaknya. Jadi beberapa kotak warnanya gak hidup karena nggak kontras. Misal tas & sepatu udah warna pink soft, dihiasnya di kotak warna cream. Jadi warnanya mati :(

Rasanya... tau gitu dulu pengen hias seserahan sendiri aja :(


TIPS & TRIK 
Cuma tips & trik ala-ala saya yg pernah mengalami aja sih. Mau diikutin atau nggak, balik lagi ke kalian yg baca. Baiknya sih ambil yg bermanfaat, cukup tau-in yg nggak menguntungkan hehe.

  • Isi seserahan itu bisa lebih dari yg saya tulis di atas, bisa juga dikurangi. Disesuaikan saja dengan kebutuhan calon pengantin wanitanya. Dan prinsip utama saya adalah menyesuaikan budget calon pengantin prianya. Jangan sampe gara-gara ukuran shampoo atau jumlah kotak hantaran yg diinginkan berbeda, malah bikin batal nikah (amit-amit! pokoknya yg baca tulisan saya ini insya Allah dilancarkan segala urusannya sampai hari H)
  • List apa saja yg mau kamu jadikan isi seserahan, kalau bisa yg bener-bener akan kamu pakai nantinya. Bukan cuma sekadar pengen punya atau terkesan dikasih yg mewah-mewah dari calon suami. Sayang banget kalo nggak bermanfaat.
  • Kalau punya teman yg kreatif, boleh loh diminta tolong bantuannya untuk hias seserahan kamu. Selain memperkecil pengeluaran, juga ngurang-ngurangin rasa nggak puas kamu kalo misal sewaktu-waktu gak gitu cocok sama hasilnya (kayak saya). Kamu bisa sediain kotak & beberapa printilan hiasannya sendiri sesuai keinginan kan, nanti tinggal temen kamu yg kreasikan.
  • Atau betul-betul cari tempat hias seserahan yg sesuai dengan keinginanmu ya. Searching gugel, tanya temen, kumpulin info sebanyak-banyaknya. Tapi kalau maunya bagus, ya harus berani bayar mahal juga. :)
  • CICIL! Maksudnya selagi bisa dicicil belinya, cicil aja. Nggak perlu nunggu 1 hari untuk belanjain itu semua. Ini penting banget karena beli segitu banyaknya nggak bisa dalam 1 hari selesai kebeli semua xD Kalau saya sistemnya rembers, hehe. Rata-rata saya beli dulu yg bisa dibeli dari jauh-jauh hari, nanti notanya saya kasih deh ke calon suami untuk diganti uangnya. Cara ini juga sah-sah aja kok :D

Berhubung nggak ada foto khusus seserahan waktu itu, jadi posting foto ini saja yaa :p
Kira-kira begitulah penampakan sekilas kamar pengantin yg penuh
dengan seserahan & kado nikah di kasur :)


Kira-kira itulah serba-serbi seserahan waktu saya nikah. List seserahan yg saya tulis di atas adalah list yg murni permintaan saya sendiri. Di luar dari itu, masih buanyak banget "bawaan" dari keluarga Mas Rizky yg diserahin ke keluarga saya.

Saya inget banget waktu mama saya cerita pas penyerahan seserahan itu banyak banget kayak nggak ada ujungnya. Isinya macem-macem. Bahkan sampai ada 2 keranjang besar isinya sayur-sayuran, ikan asin, lauk paukan, bahkan 2 pasang ayam hidup. Hihihi. Ada juga kue-kuean, roti buaya sepasang juga ada loh hehe, buah-buahan juga banyak banget sampe lupa berapa keranjang. Pokoknya berlimpah banget lah hari itu kamar pengantin isinya penuh sama hantaran XD

Mudah-mudahan cukup jelas dibaca dan cukup menjawab segala kebingungan para calon pengantin tentang isi seserahan yaaa. Lancar-lancar ya temen-temanku maupun siapapun yg membaca ini. Dimudahkan segala keriwehannya dalam mempersiapkan printilan nikah yg nggak sedikit. Jangan lupa dibawa happy ya pas nyiapin ini itunya. Jangan setress hehe.

Sampai jumpa di lain cerita :)

15 November 2016

Persiapan Pernikahan: LAMARAN!

Buatku lamaran itu : liburan yang berakhir dengan kebahagiaan. Why? Ya karena waktu itu lagi long weekend dan ending dari libur panjang itu adalah kebahagiaanku karena Mas Rizky resmi melamarku disaksikan dua keluarga besar :")

Nggak nyangka sih akhirnya bisa juga ngalamin hal itu (re: lamaran). Dulu waktu masih sekolah, sering ikut rombongan keluarga jadi besan pas ada acara lamaran. Tapi serius, dulu aku nggak ngerti sama sekali dengan apa itu lamaran dan nggak engeh kalau acara yg sedang berlangsung itu adalah lamaran. Wkwk!

Acara lamaranku sederhana kok. Dihadiri dua keluarga besar dan beberapa tetangga perwakilan RT (re: Ibu RT dan kawan-kawan yang kebetulan masih orang-orang terdekat Mama di lingkungan. Maklum emak saya eksis banget di kader RT xp). Kirain sih bakal dia-dia aja orangnya yg ikutan hadir di acara lamaranku, nggak taunya jadi ruame! Hahaha.



Keluarga Mas Rizky sekitar 20 orang ada kali ya yang dateng. Dari Ibu & Bapaknya Mas, bibi-bibi, mamang-mamang, sampai ipar-ipar dan sepupu. Weleh! Untungnya di keluarga besarku yg dateng juga bisa dibilang dateng semua, kumpul semua. Dari kakak pertama Papa sampai kakak terakhir. Ditambah lagi para calon pendamping pengantin yg sudah hadir lebih dulu sebelum acara menambah ramai suasana rumah. *kipas-kipas pake daun kelor *yah gak berasa dong *meluk daun pintu

Rame banget, Sist... dari sebelum acara, posisiku ada di kamar. Ditemenin sama dayang-dayang cewek yg nanti bakal jadi bridesmaid aku. *ceileh* Nggak boleh keluar sampe nanti dipanggil untuk bilang "Saya bersedia". Hahahaha. Ternyata pas udah disuruh keluar, nggak ngomong begitu, wkwk. Alurnya beda ternyata. Tapi ya intinya mah saya dilamar... diwakilkan oleh Pak RT sebagai juru bicara dari keluarga Mas Rizky, intinya aku ditanya udah siap kan? Udah yakin kan? Gitu gitu deh.. Haha.

Pas baru keluar kamar, agak shock juga ternyata rumah jadi penuh sama orang. Ada apaan yak? *Woi, lagi lamaran woiiii! Oh iya lupa hahaha! Dan mataku tertuju pada si Mas. Duh... kok keliatan lebih ganteng dan shining-shining gimana gitu ya? Jarang-jarang loh itu Mas Rizky pake batik panjang gitu. Ternyata efeknya bikin dia keliatan dewasa banget. Udah siap ini mah jadi suami saya, nglamar saya, Ye kan, ye kan? *nyengir kuda*





Lamaranku waktu itu agak berbeda dengan acara lamaran kebanyakan orang. Kita nggak ada ritual tukar cincin. Request dari Papa, karena baiknya cincin diberikan saat menikah saja sebagai mahar. Dan ternyata Mas Rizky juga lebih setuju kalau tukar cincinnya saat akad saja. Biar lebih nyess gitu rasanya. Hahaha. Simboliknya kalau lamaran ini diterima adalah dari pihak keluarga Mas Rizky memberikan sejumlag uang untukku, yang nantinya bisa dipergunakan untuk keperluan pernikahan nanti. Begitu kira-kira... Oiya, untuk pertama kalinya selama 5 tahun pacaran akhirnya dikasih buket bunga lili juga sama Mas Rizky. Hehehe



Rangkaian acara lamaran diakhiri dengan makan-makaaaaan! Yeay! Meksi pas hari itu aku nggak laper dan nggak nafsu makan sama sekali. Cuma ya demi nemenin Mas Rizky deh yuk kita makan sama-sama. Usai makan-makan, kita foto-foto. Sayangnya foto-foto yang berhasil diabadikan hanya foto-foto saya, mas, dan calon pendamping penganten. Nggak kesempatan buat foto bareng Mama-Papa & Ibu-Bapak gitu.. Soalnya udah keburu mau magrib, jadi keluarga Mas harus segera pamitan. Hiks...

Kangen dan selalu pengen ketawa lihat foto ini dengan posisi ini xD

Saking bahagianya sampe nggak fokus liat kamera xD

Tapi, alhamdulillah wa syukurillah, one step closer right?! *senyum lebar*

Hari itu aku resmi jadi CALON Nyonya Rizky Ramadhani. Seneng banget, meski belum puas ketemunya, foto-fotonya, ngobrolnya, semuanyaaaa :3

Alhamdulillah (lagi) masih bisa nginget-nginget memori pas lamaran dulu, padahal pernikahanku udah mau 7 bulan. Nggak nyangka banget bisa jadi istri sekarang. Hahaha. Setelah ini, bakal posting cerita tentang acara nikahanku ya. Dan mungkin bakal dibagi jadi beberapa part. Udah kayak sinetron hahaha. Ya gimana, karena emang bakal panjang banget ceritainnya hihihi.

Kangen, pengen balik lagi rasanya :""""")


Calon Pendamping Penganten + Fotografer Kece

29 Juli 2016

6 Tahun Lalu

Hai! Belum sempet ngepost tentang nikahan tanggal 1 Mei kemarin. Berhubung ada yang lebih seru untuk diceritain hari ini, jadi postingan tentang akad & resepsi aku skip dulu hehe.

Hari ini, Jumat, 29 Juli 2016, adalah hari di mana aku pertama kali ketemu sama Mas Rizky, 6 tahun yang lalu. Nggak terasa ya... udah 6 tahun berlalu. Coba, siapa yang nyangka dari pertemuan di Halte FIB UI itu, 6 tahun kemudiannya kami sudah menikah 90 hari :D

Tiap tanggal 29 Juli, pasti keinget terus masa-masa pertemuan itu. Aku yang harap-harap cemas nungguin Mas Rizky di halte. Awalnya sih Mas Rizky berniat mau nemenin gue daftar ulang di UI. Berhubung doi gak dateng-dateng, akhirnya gue daftar ulang sendiri. Dan Mas datengnya pas udah selesai alias cuma jemput.

Nggak susah ya nebak bahwa cowok yang tiba-tiba parkirin motornya di depan halte itu ternyata Mas. Dengan setelan kaos berkemeja yang kancingnya dibuka semua, dia turun sambil sebentar mencari-cari. Keliatan dari matanya. Sampe akhirnya yaa aku duluan deh yang nyapa, "Rizky ya?"

Mas pun jawab, "Iya. Rara ya?"

Kami pun berjabatan tangan layaknya orang kenalan. Padahal mah udah kenalan dan ngobrol banyak via Facebook & SMS. Haha.

Sebetulnya hari itu aku nggak sendirian sih. Ada Zenny dan temennya yg kebetulan lagi nunggu bikun. berhubung bikunnya lama, jadi mereka sekalian nemenin aku ketemu sama Mas Rizky. Nggak lama dari kedatangan Mas pun, bikun datang. Mereka pamitan.

Tinggalah kami berdua di halte, Kikuk, canggung, bingung mau ke mana. Hahaha.

Ngobrol sebentar dan akhirnya aku memutuskan untuk pulang aja. Waktu juga udah sore dan aku laper. Nggak jelas juga soalnya mau jalan-jalan ke mana. Ditambah lagi kan Rizky cuma bawa helm satu.

Awalnya seneng bisa ketemuan sama Mas saat itu. Kayak lagi kopdaran sama kenalan gelap via facebook atau SMS (pada zamannya) hahaha. Berasa kayak lagi kopdaran sama calon pacar. Deg-degaannya beda, suasananya juga aneh gitu. Berasa mestakung buat "lanjutin" perkenalan ini.

Sampai akhirnya aku menyadari sesuatu bahwa Mas Rizky punya pacar dan aku juga punya (calon) pacar. Huft. Jadilah aku mulai membatasi diri deh, Nggak terlalu deket-deket banget gitu.

Setelah hari itu, Mas Rizky kalau mau ke kampus sempet beberapa kali jemput ngajak bareng. Terus sempet ngajakin pulang bareng juga. Tapi itu nggak berlangsung lama sih. Terus kita jauh-jauhan deh (cerita lengkapnya, menyusul yak! xp) Setelah dikasih jauh-jauhan, terus Tuhan ngedeketin kita lagi, sampe sekarang. Sampe akhirnya kita jadi suami-isteri,

Suami-isteri. Nikah. Kita, 6 tahun kemudiannya.

Masya Allah.... Skenario Tuhan suka gitu sih yak kayaknya? Nggak pernah bisa ketebak. Artis aja kalo mau main filem, udah baca skirp dan tahu endingnya. Eh tapi filem mah sandiwara ya.
Kalau takdir Allah mah bukan sandiwara :))))

Masih senyum-senyum sendiri kalau inget perjalanan-kisah aku dan Mas sejak 6 tahun lalu. Sejak pertemuan itu. (Harusnya sih agak lebih mundur ke sejak pertama kali kenalan di FB, hehehe). Masih nggak nyangka kalau jodohku itu, kamu, Mas. Bukan dia, bukan mereka. Aku nikahnya sama kamu. Aku boboknya di sebelah kamu. Aku masakin tiap harinya buat Mas. Aku bulan madunya sama Mas.

Aaaaaakkk :D :D :D

Seperti kata seorang teman saya yg bernama Upi, "Rencana Tuhan Pasti Baik" katanya. Iya ya, Tuhan selalu tahu mana yang baik dan nggak baik untuk kita. Mana yang bisa bikin kita bahagia dan nggak bahagia.

Alhamdulillah.. ini namanya nikmat Tuhan :)






Kalau kamu, gimana? Ada yang senggak nyangkanya kayak aku mengenai dengan siapa kamu menikah sekarang? :)




Love,
Rara

9 Juni 2016

Persiapan Pernikahan: My Simple & Casual Prewedding Photo!



Hai hai! Kali ini saya mau cerita tentang pengalaman foto prewedding ya. Nggak nyangka deh, ternyata ngerasain dan mengalami juga foto-foto ginian sebelum nikah haha. Berhubung saya sama Mas Rizky orangnya simpel, akhirnya tema foto prewed kita pun sangat sederhana tapi memberikan kesan yang manis :') #eaa

Lumanyan banyak juga yang kepo kita pakai foto prewed atau nggak. Lalu pakai jasa fotografer dari mana. Nah, kebetulan dari jaman pacaran kita sering banget difoto sadar maupun nggak sama temen satu jurusan, namanya Dio. Foto-foto hasil jepretan Dio itu selalu bagus dan feelnya saya suka banget. Mas Rizky pun sependapat kalau foto prewednya sama temen sendiri kan lebih nyaman, lebih rileks, lebih natural dan gampang menyesuaikan waktunya. Ditambah lagi budgetnya harga temen sis hehe. Akhirnya kita sepakat foto prewed kita sama Dio saja.





Foto ini ada sebelum cover AADC2 muncul loh haha.
Lokasi di Klaster FIB UI - Teksas UI
Dulu pas jaman pacaran suka ngayal pengen foto prewed di banyak tempat: di gunung, di laut, di Jogja, dll. Yaa namanya juga mengkhayal pasti kepikirannya yg bagus-bagus wkwk. Apalah daya kalau ternyata realitanya menyiapkan foto prewed nggak semudah yang dibayangin hahaha. Inget kan dengan tema sederhana yg kami pilih, well, sederhana adalah di mana kita memilih lokasi prewed nggak harus yg ribet dan jauh-jauh. Cukup di kampus sendiri alias di UI (Universitas Indonesia). Foto Prewed di UI juga nggak jelek-jelek amat kok. Secara ya itu kampus punya banyak taman dan spot-spot bagus buat foto :D

Soal pakaian pun kita pilih yang sesimpeeeeellll mungkin dan nggak bikin ribet. Cukup kemeja putih dan celana coklat senada. Simpel kan? Banget, haha. Agak rempong dan males kalau prewednya pake dress/jas dan semacamnya itu. Bukan kita banget.

Dari awal pun niat kalau pas prewed mau pakai kaos Yajugaya juga. Itu loh kaos yang menjual sajak-sajak dan kata-kata bagus di kaosnya. Waktu itu nemu sajak yang.. emm.. ini pas dan cocok banget sama yang saya dan Mas Rizky alami sepanjang menjalani hubungan ini.
Niatnya sih pake kaos Yajugaya ini mau mengapresiasi Randy sebagai pemilik kaos kece itu. Rizky kan kenal sama Randy dan kita undang dia juga ke acara nikahan kami. Siapa tau kalau lihat karyanya kita pakai dan mejeng di acara nikahan nanti, dia ikutan seneng gitu.. Haha. Siapa kita ya, Mas? xD

Akhirnya kami pakai 2 kostum sederhana yg ganti bajunya pun nggak perlu waktu lama. Make up saya pun sendiri, make up natural saja karena Mas Rizky nggak mau kalau make up nya terlalu menor :D


Kaos Yajugaya
"Yang kelar, tak perlu dikejar"
"Alasan tetap bersama, jangan karena terlanjur lama. Tapi karena rasa yang sama, seperti saat bersama"

Buku Skriptorium karya Rizky Ramadhani & Tim & Novel Jurnalis Idola karya Rara Indah NN 

Foto prewed di UI pun nggak butuh waktu berhari-hari. Cukup seharian saja dari jam 11an sampai jam 3 sore, foto-fotonya dapat banyak banget. Sesingkat itu saja lumayan bikin bibir pegel-pegel dan kram loh karena harus senyum terus hahaha. Apalagi pas tengah hari, fotonya di taman Firdaus UI, panas banget brooooo hahaha. Eh tapi hasilnya cakep masa! Untung keringetnya nggak keekspos yaaa wkwk

Dekorasi yg dipakai untuk foto pun nggak banyak dan aneh-aneh. Cuma bunga iket seharga Rp 15000 beli di tukang bunga, balon polkadot beli di pasar Kober UI, buku, dan skripsi buatan kami hahaha. Sesungguhnya foto prewed kami lebih banyak ngeksisnya dari pada ceritanya. Eh tapi justru dari foto-foto ngeksis itu, tujuannya biar orang-orang tau bagaimana perjalanan cinta kami sejak jaman kuliah. Kalau kami bukan anak kuliahan yg melulu belajar atau pacaran mulu, kami juga kuliah sama-sama, skripsian sama-sama, wisuda bareng, bahkan kami punya karya yg bisa membuat kami saling membanggakan :D

Skripsi & Makara UI

Lokasi di Taman Firdaus, UI

Lewat foto prewed, biarlah gambar yang bercerita. Biarlah orang berpikir sendiri tentang bagaimana kami adanya. Kami cuma ngikutin arahan Dio sebagai fotografer, nggak nyangka kalau hasilnya akan sebagus itu. Padahal sederhana banget yg dipersiapkan, nggak kayak prewednya orang-orang yg kadang pake dekorasi lengkap dan unyu-unyu hehe. Makasih Dio! *hug*







ASUS banget? Haha
So... Buat para calon pengantin yg bingung mau foto prewed atau nggak, di mana, kayak apa, dll, nggak perlu bingung-bingung... Diskusi bareng pasangan deh, karena membantu banget buat nentuin gimana-gimananya nantinya.

Mempersiapkan pernikahan memang bakal ribet dan bikin pusing. Jangan sampai foto prewed bikin kamu stress dan batal nikah loh *amit-amit* haha. Dibawa happy aja sis, bro.. Sesungguhnya Mas Rizky pernah bilang, kita menikah untuk bahagia. Jadi pra nikah nya pun dibawa santai, dibawa bahagia, dan buat seru-seruan aja. Jangan diambil pusing Cyn... hehehe





Ditunggu ya cerita prewedding berkesanmu! 



Love,
Rara.

4 April 2016

Persiapan Pernikahan: Bagi-Bagi Seragam Bridesmaid & Groommate

Ini adalah tulisan pertama di tahun 2016. Maaf ya sudah lama sekali menghilang. Janjinya di malam tahun baru akan nulis tentang keceriaan di malam penghujung tahun 2015, eh ternyata nggak sempat. Semoga kamu nggak ngambek ya, Fidho :*

Sebagai tulisan pertama di tahun 2016, gue mau cerita sedikit tentang kesibukan gue mempersiapkan pernikahan. Huwaaahhh, jadi ternyata begini loh rasanya nyiapin ini itu buat married. Ribet, nyebelin, repot, pusing, tapi seru dan menyenangkan hihi. Aplagi Papa membebaskan aku membuat konsep pernikahan seperti apa maunya aku. Dan aku boleh nyiapin apa aja yang aku suka dan mau. Begitu pula Rizky, calon suami gue yang nggak terlalu membatasi gue mau nyiapin apa aja buat hari H nanti hihi. Love you, Mas :3

Okelah, kali ini gue mau cerita soal Bridesmaid & Groommate yang nanti ada di acara nikahan gue. Mereka semua adalah orang-orang yang sangat deket sama gue dan Rizky. Anggaplah mereka sahabat. Mereka yang paham tentang siapa gue, siapa Rizky, bagaimana kami dan perjalanan cinta kami. Bahagia rasanya bisa melibatkan mereka di acara pernikahan kami. Meskipun nggak bisa kasih yang terbaik kayak orang-orang pada umumnya saat meminta mereka untuk jadi "pendamping pengantin", ya mudah-mudahan yang kami berikan bermanfaat buat mereka :D

Akhirnya, ada 2 jenis warna seragam yang gue kasih ke temen-temen. Berhubung kelompok mainnya beda-beda, jadi pertemuan yg gue jadwalkan dengan mereka ada 3 hari (banyak yes, alhamdulillah).

Pertama: Geng BroSist di Milan Pizzeria Cafe, Margonda, Depok

Janjiannya sih dadakan. Malamnya janjian, besok malemnya ketemuan. Kilat sih emang ketemuannya, tapi setidaknya niatnya tersampaikan. Mereka kira cuma kumpul-kumpul biasa dan makan malam bareng aja. Tapi akhirnya mereka "cukup terkejut" saat akhirnya gue dan Rizky mengumumkan bahwa bulan Mei nanti kami akan menikah. Kagetnya mereka pun makin nambah begitu gue ngasih satu-satu kotak berisi kain seragam untuk Zenny & Asti, dan kemeja batik untuk Mas Dwi dan Wahyu. Rencananya, nanti gue akan minta tolong mereka untuk bantu-bantu sepanjang acara. Tapi, khusus keperluan pengantin aja kok nggak sampe keseluruhan acara mereka yg menangani hehehe. Misalnya, ngedekor display foto-foto prewed, among tamu, dan PJ penerima tamu.

With Asti (kananku) dan Zenny (kiriku)

Perut kenyang, lalu foto-foto :D

"Ngedate" sama temen segeng nggak harus ke restoran mewah, yang penting kebersamaannya :)



Kedua: Sahabat dari SMP di Imperial Kitchen, Transmart Cilandak

Kalo yang ini sih, dari jauh-jauh hari udah nggak ada lagi yang disembunyiin. Bahkan seragam pun mereka yg request jenis bahannya. Hahaha. Udah dari dulu banget memang gue punya rencana kalau gue nikah nanti, mereka kudu wajib dapet seragam khusus dr gue. Gila, ini sahabat dari SMP betah banget nempel-nempel sama gue hahaha (pede banget). Namanya Anis dan Ayu. Kalo sama Anis sih dari SD juga udah deket. Makanya, temenan dan sahabatan yg paling klop ya sama mereka dari dulu duluuuuu. *baru ngetik segini aja, pundak kanan udah sakit :( *senam kecil dulu

Seragam Anis dan Ayu nanti akan sama dengan Geng BroSist. Warnanya silver gitu. Warna kesukaan Rizky dan kesepakatan kami berdua biar elegan. Hehe. Mereka berdua aku minta tolong untuk jadi khusus pendamping pengantin! Dari mulai jadi pengapit gue pas akad nanti, sampe nyuapin makanan karena gue yakin banget pas hari H nggak bakalan sempet makan kalo nggak dijejelin. Wkwk Mudah-mudahan gue dan Rizky nggak jadi pengantin yg merepotkan mereka berdua hahaha.

Abaikan pring dan gelas kotornya ya, apalagi ada sisa risole mayonaise nya hahaha


Ketiga: Manis Mandjah di Milkme Cafe, Jalan Paso, Jagakarsa

Ini dia nih grup paling heboh! :D Gue diinterogasi habis-habisan demi memuaskan rasa penasaran mereka soal "pernikahan" hahaha. Duh, belom nikah aja mereka banyak pengen taunya, apalagi kalo nanti ketemu mereka pas udah nikah yak? Jadi ngeri hahahaha.

Ketemuan sama mereka agak lebih persiapan ya. Dari janjian pake baju putih dan jilbabnya warna ungu, terus gue siap-siap bawa balon biar nanti kalo foto-foto seru dan nggak sepi-sepi banget. Yang pasti mereka sih yang nganggep bahwa pertemuan kali ini semacam Bridal Shower ala-ala gitu hahaha. Kalo udah ngumpul sama mereka kadang suka lupa waktu. Lebih tepatnya waktu berjalan terlalu cepat, sementara obrolan nggak akan pernah selesai hahaha. Nah, seragam untuk mereka warnanya nuansa pink dan ungu :)

Dan so sweetnya, aku dikasih bunga~ makasih Manis Mandjah~ :*

Cukup pakai balon, acara yang biasa aja jadi lebih meriah 

Baju janjian warna putih dan jilbab nuansa ungu

Begitulah pengalaman gue tentang bagi-bagi seragam ke calon Bridesmaid & Groomate gue. Buat kalian yang ada rencana mau kasih seragam buat Bridesmaid/Groomate kalian, gue ada tips kecil-kecilan. Kalian perlu ingat, bikin acara seperti ini nggak perlu mewah. Sederhana pun bisa dan ternyata lebih berkesan lho. Kalo gue sih menyadari saja, gue nggak punya banyak dana untuk nyewa restoran dan jasa EO buat ngedekor acara "Bridal Shower" gue ini. Kreatif nggak perlu keluar banyak duit kok.

Kerja sama sama temen-temenmu juga nggak papa kok. Ngedekor bareng-bareng kalo memang mau pake dekorasi segala. Berhubung gue orangnya simpel, dekorasinya ya cukup balon aja itu udah cukup meriah kok. Janjian pake baju dengan warna senada sama sahabat-sahabatmu biar pas difoto keliatan kece. Sebetulnya, bagi-bagi seragam pun nggak wajib banget. Itu tergantung kesepakatan si calon pengantin aja. Seragam nggak harus si calon pengantin yg ngasih. Bisa juga dengan cara patungan alias beli seragamnya sendiri-sendiri atau beli bahan bareng-bareng dan jahit bareng-bareng. Kalau kayak gitu kayaknya lebih hemat tapi setiap temen yg nanti nikah bisa terus seragaman bareng dengan warna yg berbeda-beda, Koleksi kebaya makin banyak deh hehehe.

Jadi, jangan merasa ketinggalan jaman dan nggak up to date kalo seandainya kamu nggak bisa kasih seragam ke sahabat-sahabatmu pas kamu nikah, atau nggak seragaman satu geng pas temenmu nikah. Apalagi cuma nurutin gengsi biar bisa di-upload di medsos hihihi. Harus disesuaikan dengan kemampuan "kantong"mu juga yaa... Karena printilan persiapan nikah itu nggak sekadar ngasih seragam ke temen-temenmu.

Sampai jumpa di cerita selanjutnya ya~~~










-Rara-

19 Desember 2015

2015 will be end :')

Nggak terasa yah sebentar lagi tahun 2015 habis. Nggak terasa juga banyak yang telah gue lalui selama satu tahun ini. Bauanyak banget sampe lupa apa aja yang udah terjadi. Inilah buruknya kalo udah jarang nulis buku diary, terus nggak rajin juga nulis blog. Tapi hobi banget nulis caption dagangan di Instagram wkwk xD

Oke, balik lagi ke tahun 2015 yang akan segera berakhir, Ada banyak hal yang terjadi dan telah gue lewati selama tahun 2015. Anniversary yang ke-4 sama Rizky di tanggal 1 Januari, hari ulang tahun Rizky yang kita rayain di Cafe Gumati Bogor, ulang tahun Awal gue ajak dia beli sepatu ke Margo dan sepatunya masih awet :') , ulang tahun Mama ngapain ya? Kok lupa hehe. OH IYA! Pantesan lupa, karena yang keinget adalah bulan April gue jalan-jalan ke JOGJA sama Ayu Anis! FINALLY! Ulang tahun Papa yang aku buatin boneka AUP untuk pertama kalinya, dimulainya arisan nikah bareng Asti-Mas Dwi-Wahyu-Zenny-Rizky, ulang tahunku... dan... :") :") :") Malu ih ngomongnya hehehehe

Itu cuma sebagian kecil kenangan yang teringat selama tahun 2015. Masih banyak lagi sebenernya tapi butuh waktu ekstra buat ngingetnya hehehe. Yang paling spesial di tahun 2015 adalah gue ulang tahun ke-24 dan akhirnya gue sama Rizky memutuskan akan mempersiapkan pernikahan. Maksudnya dilamar? Eh gatau sih ini udah dilamar atau belum hahaha. Yang pasti, Papa sudah bicara secara langsung dengan Rizky, aku sudah ditanyakan kemantapan hati ini oleh Papanya Rizky, dan kedua orang tua kami telah bertemu untuk membahas pernikahan kami. Aaaaaaakkk, i'm getting married????

Rasanya pengen nulis kronologisnya tapi panjang banget kalo diceritain. Jadi ceritanya singkat aja kali yah, hihihi.

Well, sekitar bulan November lalu (sebelum gue ulang tahun), Papa meminta Rizky datang ke rumah. Kebetulan Papa ingin menanyakan keseriusan Rizky terhadap hubungan yang telah kami jalin dari awal kuliah hingga kami lulus dan wisuda masih juga pacaran, wk! Papa memang tipe orang yang lebih senang "menanyakan" dari pada Rizky yang tau-tau ke rumah dan melamar (sedangkan Papa belum siap terus malah kaget takutnya hahaha). Awalnya gue deg-degan banget karena yang paling pertama ditanya Papa ya gue. Pertanyaannya seputar "Jadi kamu sama Rizky ini gimana?" Berawal dari pertanyaan itu akhirnya obrolan pun jadi panjang dan serius. (Aaaakk tidak!)

Akhirnya setelah ngabarin tentang obrolan antara aku dan Papa, Rizky pun datang minggu depannya. Bertemulah kedua pria ini dan saya menjadi saksi obrolan mereka. Awalnya basa-basi... lama-lama langsung to the point deh. Inilah yang bikin gue tegang. Takut banget kalo sampe Rizky salah bicara. Karena bisa aja Papa jadi nggak suka Rizky hanya karena salah memilih kalimat kan? Tapi alhamdulillah, obrolannya lancar :"D Papa bertanya tentang keseriusan, Rizky menjawab dengan mantap dan tanggung jawab.

Bahagia, haru, sedih juga :') Bahagia karena nggak nyangka obrolan tentang "ini" akan datang secepat ini, nggak disangka-sangka. Haru karena dengerin obrolan mereka, dari situ aku baru menyadari batapa sayangnya Papa sama gue, betapa "dekat"nya Papa sama gue. Papa begitu memperhatikan gue (sampe gue merasa beliau protektif banget), tapi ternyata... ya... itulah bentuk rasa sayang Papa ke gue. Gue pikir selama ini Papa cuma ngekang aja tanpa mikirin perasaan gue yang merasa butuh "segala hal" seperti remaja pada umumnya. But, aaaaa susah diungkapkan dengan kata-kata. Intinya.. betapa sayangnya Papa dengan anak perempuannya ini. Papa begitu melindungi, begitu mengasihi, begitu perhatian... Papa bahkan sesekali menyinggung tentang bagaimana gue ke Rizky, yang gue aja nggak nyangka Papa bakal sedalam itu mengerti tentang anak pertamanya ini. *ahelah, sedih kan, ck* Ya itulah pokoknya, haru bercampur sedih. Tapi ada kata-kata Papa yang bikin hati nyessss dan sedih, yaitu pada saat ketika Papa seakan-akan ingin menitipkan gue ke Rizky dan minta tolong agak gue dijaga seperti Papa menjaga aku selama ini. *meweeeekkkk*

Dari obrolan itu, akhirnya sepakat bulan depan (bulan Desember), Rizky akan ajak orang tuanya main ke rumah. Ya sekadar silahturahmi karena Papa ingin mengenal lebih dekat dengan keluarga Rizky. Awalnya gue bingung, kenapa ya kok Papa pingin buru-buru amat gue nikah. Ya kalau dipikir-pikir sih ya ngapain lama-lama kalau bisa cepat. Rizky juga setuju kalau bisa segera nikah, ya nggak perlu lama-lama. But, apa gue udah siap? Wallahualam :D :D :D Sedangkan Mama... ya sebetulnya Mama ikut apa kata Papa saja sih, Tapi entah kenapa gue merasa kalo Mama belom pengen gue nikah cepet-cepet... Kayak belum rela kalau anak gadisnya mau nikah :")

Jadi inget sama kata-kata Papa begini:
"Papa sebetulnya lupa sama ulang tahun kamu. Papa ingetnya pokoknya kado ulang tahun kamu yaa ini." (ini itu maksudnya bentar lagi nikah). Yampun, nih Papa Papa kepengen cepet-cepet punya cucu kali yak hahaha.

Tapi bener juga sih. Gue nggak bakal sangka seumur hidup gue kalau di hari ulang tahun ke-24, hadiah terindahnya adalah Papa Mama telah merestui hubungan kami bahkan ingin segera meresmikannya ke jenjang pernikahan. Alhamdulillah ya Allah.... meskipun sebenernya masih ngarep "dilamar" sama Rizky tapi yaudahlah ya... orang tua udah saling ketemu saja itu udah progress yang wow banget :D

Ulang tahun ke-24 kemarin juga tadinya kupikir nggak ada perayaan spesial. Tapi siapa sangka Rizky mempersiapkan semuanya dengan rapiiiii. Bahkan sampai izin ke Mama pun ku gatauuuu >,< Kejutan? Yak, ini baru namanya kejutan!! Di saat gue lagi mimpi enak, susah melek, disuruh bangun sama Papa, begitu melek ada Rizky pegang kue. Aaaaaaaa~ Maluuuu~ *elap iler pake sarung guling* Masya Alloooohhh, ini muka jeleknya kayak apa cobaaaa hahaha. Hal itu nggak akan pernah gue lupakan seumur hidup!

Siangnya Rizky ajak aku jalan-jalan ke puncak. Berhubung lapar, kami mampir ke Cimory untuk makan siang yang kelewat, terus keasikan ngeliatin pemandangan puncak, eh hujan dan bingung mau pulang kapan XD Andai sudah menikah, kami nggak perlu pulang tapi lanjut nginep aja. Capek banget kalo inget perjalanannya dari Puncak ke Jakarta naik motor plus hujan-hujanan. Tapi... itulah hidup. Susah senang dijalani saja, dibawa enjoy saja. Entahlah hari itu bawaannya hepi hepi aja sih hihihihi *Next time akan gue ceritain tentang hari ulang tahun ke-24 ini lebih lengkap ya :D*

Maafkan cahaya yang agak gelap. Ini detik-detik sebelum akhirnya hujan derassss hahaha 

Nggak sabar rasanya menyambut tahun 2016 datang. Awal-awal tahun yang menegangkan tapi bakal seru sih kayaknya karena bakal nyiapin ini itu menjelang hari H. Semoga tahun 2016 tahun yang penuh keberkahan buat gue, Rizky dan keluarga. Agar apa yang kami niatkan bisa dimudahkan Allah SWT. Aamiin ya Allah :')



See you on next story yaaaaa *kiss kiss* *big hug*

With Love,
Rara

29 Juli 2015

Drama Online Shop di Instagram

Mumpung abis bantuin nyokab ngetik dan laptop masih nyala, mau curhat deh tentang olshop di Instagram. Terhitung udah hampir 3 tahun aku punya olshop @wawawiskyflanel di Instagram. Paling baru 2 tahun terakhir ini aja aktif di Instgram. Seperti misalnya, produk baru ditambah, memperbaiki kualitas foto agar menarik banyak follower, hingga ikutan beberapa cara promosi mulai dari SFS-an sampe buat akun promote di Instagram.

Dengan usaha yang NGGAK SEBENTAR, akhirnya bisa juga ngumpulin follower sekitar 2300-an. Itu pencapaian yang cukup memuaskan loh. Bisa dapat like banyak juga rasanya bikin kerja jadi semangat, bikin jadi lebih kreatif untuk nulis caption sampe mikirin ide konsep foto. Nah, pasti sakit hati dong udah capek-capek mikirin ide konsep buat fotonya, cari posisi moto agar pencahayaannya kece dan pas, eh tau-tau pas kita posting di Instagram, ada olshop lain yang dengan SEENAKNYA "nyolong" foto kita. Padahal ya, padahal... itu foto udah ada watermarknya. Malingnya nggak kreatif.

Waktu awal-awal bikin akun olshop di Instagram, yang jualan mawar flanel seperti produkku itu bisa dihitung pake jari. Sejak tahun 2014, mulai banyak olshop yang jual mawar flanel. Kepo dong pasti? Yaiyalah... hampir tiap minggu, aku pasti survey hestek #mawarflanel untuk lihat siapa aja olshop yang jual produk yang sama denganku. Ternyata banyak. Dari yang hasilnya nggak layak jual sampe yang memang beneran oke untuk dibeli. Dari yang olshop baru sampe yang awalnya jualan baju/kerudung/dll tau-tau ikutan latah jualan mawar flanel. Ckck..

Dari sekian banyak olshop itu, ternyata ketakutanku pun terjadi. Awalnya ngerasa nggak enak gitu. Ternyata bener, fotoku banyak yang "dicolong" olshop baru untuk ngisi koleksi foto di IG mereka supaya kesannya jualannya nggak baru-baru amat. Hemmmm, gemes banget rasanya. Gak cuma foto yang "dicolong", tapi juga ide produkku dipake sama beberapa dari mereka. OMAIGAT! Rasanya pengen ngacak-ngacak  yang punya IG aja deh T.T

Ternyata jualan di Instagram, tantangannya banyak banget yaaa.. bikin jualan jadi drama menye-menye banget! Jualan di Instagram itu keras, bro sis. Harus kuat mental. Harus tegas kalau ada hal-hal yang nggak ngenakin semacam "kecurian" seperti aku ini. Harus banyak-banyak bersabar kalau ngeliat banyak pesaing yang "cari jalan pintas" buat dapetin pelanggan: seperti misalnya ngambil foto tanpa izin, njiplak karya, sampe ada yang nyuri follower kita juga loh. (temen aku mengalami yang ini).

Susah memang kalau jadi pelopor atau orang pertama yang berhasil menciptakan sesuatu. Apalagi produk yang aku jual ini termasuk buatan tangan, yang butuh kreatifitas dan keteletian. Nah banyak orang cuma ngincer hasil atau duitnya aja, tapi kreatifnya nggak pake otak dan moral. Takut nggak dapet pelanggan, akhirnya pake foto orang sembarangan. Yaelah.... harga menentukan kualitas kali. Kalau dari awal juaannya udah nyolong foto orang kayak gitu sih, insya Allah hasilnya juga nggak berkah. Bukannya mau nyumpahin, tapi dia udah nipu banyak orang loh kalau kayak gitu. Sedih ih.

Saran aja buat kalian yang pengen jualan di Instagram atau media sosial lainnya:
1. Jangan lupa kasih WATERMARK di foto produk ya. Temenku saja yang sudah pakai watermark gede-gede di foto produk, masih kecolongan.
2. Jangan pernah menggunakan foto orang lain tanpa izin. Kuncinya kamu harus PD sama hasil karyamu sendiri.
3. Jangan pernah diam saja kalau foto produkmu dipakai orang lain tanpa izin. Kamu berhak menegur dan meminta mereka untuk tidak menggunakan fotomu lagi loh.
4. Selalu ingat, Allah nggak pernah tidur. Allah bisa lihat mana yang usaha cari berkah pas jualan dan yang cari jalan pintas demi mendapat kekayaan. Rejeki kita nggak akan pernah tertukar :)

Panjang juga curhatnya pagi ini hahaha. Tapi lumayan deh, jadi lebih meredam emosinya. Tinggal menunggu hasil saja, apakah teguranku tadi digubris atau didiemin aja sama yang punya olshop. Nggak habis pikir deh kalau ternyata dia nggak tahu maluuuu wkwk.

Sekian dulu ya drama olshopnya :D :D